Sabtu, Oktober 02, 2010

Takut jadi batu...


Ada dua orang budak lelaki yang sudah mencapai akil baligh, iaitu Amad dan Bada sedang bermain di tepi sungai. Tiba-tiba Bada masuk ke dalam semak yang kebetulan ada di tepi sungai. Amad menunggu sambil kehairanan tapi setelah menunggu beberapa lama, Bada tidak juga keluar-keluar dari semak itu.

Amad ingin tahu apa yang berlaku, lalu ia pun masuk dalam semak tersebut.

Selasa, September 07, 2010

Selamat Tinggal Ramadan


Kepada semua muslimin dan muslimat..diucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri. Hari Raya disambut dengan gembira tetapi kita sedih meninggalkan Ramadan yang penuh keberkatan, Bulan Keampunan. Tak tahu sama ada kita dapat berjumpa Ramadan lagi pada tahun depan...

Rabu, Ogos 25, 2010

Roda Kehidupan

 
Semasa kita mula dilahirkan..kita disorong dalam kereta sorong bayi.
Diakhir usia...kita disorong di atas kerusi roda...

Ahad, Januari 24, 2010

Tidur Lebih, Berat Badan Berkurang?

Tajuk entri kali ini membuatkan kita yang badan berisi nak tidur awal. Ok.. mulai hari ini saya mencadangkan anda supaya menutup TV selepas pukul 10.00 malam dan cepat-cepat pergi tidur. Kenapa ye?
Kerana kajian menunjukkan kalau tidur tidak mencukupi, maka secara automatik akan meningkatkan tahap selera kita untuk makan dan makan …… lalu, berat badan pun akan semakin bertambah…

Seorang pakar kesihatan dari Montefiore Medical Center, Micheal Thorpy berkata:
"Sleep deprivation appears to increase your production of cortisol, a hormon that helps regulate your appetite"

Kalau kita tidak cukup tidur boleh membuatkan keupayaan tubuh manusia membakar karbohidrat menjadi semakin perlahan. Ianya boleh meningkatkan kandungan gula dalam darah dan menyebabkan tubuh kita menyimpan lebih banyak lemak. Lemak yang disimpan akan meningkatkan berat badan kita.
Sebaik-baiknya tidur la dalam 7-8 jam sehari. Bila cukup tidur, berat badan kita mungkin menurun. Alamak dah pukul 2 pagi… Selamat malam…

Jumaat, Januari 15, 2010

Dah Sama-Sama Tua..




Di dalam sebuah kampung, ada seorang duda yang sudah berumur tinggal seorang diri di rumahnya. Anak-anak sudah besar dan semua bekerja di bandar. Ada anaknya mengajak tinggal dengan mereka di bandar, tapi siduda ini menolak kerana lebih selesa tinggal di rumahnya sendiri di kampung. Sudah lebih 6 tahun hidup menduda selepas isterinya meninggal dunia.

Berdekatan rumahnya pula ada seorang janda yang agak berumur dan juga tinggal seorang diri. Sudah bertahun-tahun mereka berjiran dan sering bertemu dan bersembang ketika kesunyian.

Suatu hari pada waktu petang, siduda duduk berehat di bawah pokok rambai merenung ke arah rumah sijanda. Sijanda perasan dan datang menegur siduda.

"Pak Uda oi… Apa yang dimenungkan tu?"

"Saya ada perkara nak bagi tahu awak ni, Mak Jan." ujar Pak Uda

"Apanya Pak Uda? Serius aje bunyinya" berkerut dahi Mak Jan melihat muka Pak Uda.

Siduda merenung sijanda, l
alu dengan kekuatan yang pada dirinya, dia berkata,
"Saya ini teringin nak beristerikan awak. Sudi tak?"

Sijanda tersenyum dan diam seketika.

” Hmmm...sudi ”jawab Mak Jan dengan suara perlahan malu-malu.

Kemudian mereka pun berborak seketika. Tak lama kemudian, Mak Jan minta izin untuk pulang ke rumahnya kerana hari sudah menjelang senja.

Pada malam tu, siduda rasa gelisah. Dia tidak ingat jawapan yang diberi oleh sijanda petang tadi. Adakah dia sudi atau tak? Memori dah lemah. Nak buat macam mana?

Setelah berfikir bersungguh-sungguh, siduda tidak juga mendapat jawapan. Jadi terpaksalah dia bertanya sekali lagi kepada sijanda. Siduda pun telefon sijanda itu kerana nak pergi ke  rumah tidak molek pulak kerana sudah malam begini. Nanti lain pula jadinya.

"Helo Mak Jan. Pak Uda di sini. Saya nak bertanya,almaklum sudah tua mudah lupa.
Petang tadi saya tanya awak,sudikah awak kahwin dengan saya.. Apa yang awak jawab?"

"Saya jawab ,sudi..ikhlas dari hati. Err.. nasib baik awak telefon saya, Pak Uda ..."

”Kenapa ?...”Siduda bertanya kerana berasa pelik dengan ayat terakhir sijanda.

"Saya pun lupa siapa yang ajak saya kahwin petang tadi ..."


Jumaat, Januari 08, 2010

Kawan Lama



Gambar ini diambil pada tahun 1975 iaitu selepas menduduki peepriksaan SPM.  Masa tu aku sedang belajar di Sekolah Menengah Khir Johari, Sungai Petani dan tinggal di asrama. Selepas selesai mengambil peperiksaan kertas yang terakhir, kawan-kawan ajak ambil gambar kenangan. Tempat gambar ini diambil ialah di Garden Sungai Petani yang terletak berhampiran jam besar. Sekarang ni tapak Taman Bunga (Garden) ini sudah dibina  Bangunan SP Plaza yang  mengandungi supermarket dan pejabat-pejabat kerajaan. Dulu, tempat ini cukup cantik, penuh dengan pokok bunga dan ada kolam ikan. Pada waktu petang, ramai warga Sungai Petani yang datang berehat-rehat dan ada juga yang memadu asmara di celah-celah pokok bunga.
Sahabat karib aku dalam gambar ialah Shabudin bin Long (kiri) dan Abd Samad Md Isa (kanan), aku yang duduk ditengah-tengah. Shabdin Long sekarang dah jadi pensyarah di Universiti Sabah dan dengar kata dah pindah universiti lain pula. Samad Md Isa sekarang ni tinggal di Yan, jadi tauke padi.

Khamis, Januari 07, 2010

Cerita Yang Paling Sedih

Pernah dengar tak cerita yang paling sedih.. cukup sedih.

Suatu ketika di Kuala Lumpur, ada tiga anak muda yang bekerja sebagai eksekutif dan tinggal bersama di pangsapuri yang mewah. Rumah mereka terletak di tingkat yang paling atas, iaitu tingkat 30. Punyalah hebat, bila jenguk di tingkap, akan nampak pemandangan seluruh bandaraya KL yang indah.

Suatu petang bila balik dari kerja, sesampai di pangsapuri ,mereka nampak ramai orang berada di kawasan lif. Ingatkan ada kemalangan ke, rupa-rupanya lif rosak.  Apalagi mereka bertiga pun mengeluh sakan. Mula-mula tu, tunggu juga la, mana tau kalau ada orang datang baiki. Tapi selepas satu jam, tak ada apa-apa perkembangan. Hari dah semakin gelap, badan pun dah berlengas. Last sekali, mereka bertiga ambil keputusan untuk panjat tangga. Bayangkan tingkat 30 nak panjat tangga, mau terlucut kepala lutut!.

Semasa sampai di tingkat 2, seorang dari mereka membuat cadangan.
 ” Apa kata kita bercerita, supaya tak rasa letih. Tapi tak boleh la cerita lawak, nanti letih pasai banyak gelak. Kita cerita yang sedih-sedih”katanya.

Maka, pemuda yang pertama pun mula bercerita sambil mereka memanjat tangga. Kisah dia masa kecik-kecik dulu hidup susah. Kena motong getah, makan nasi lauk ikan masin. Sedih sungguh cerita dia, sampai meleleh air mata. Bila habis cerita, tak sedar pun dah sampai tingkat 15.

Giliran pemuda yang kedua pula bercerita. Dia pun bercerita mengenai masa dia mula-mula mai KL, susah hidupnya. Menumpang rumah kawan. Kadang-kadang tak makan nasi dua tiga hari (tapi makan roti, kalau tidak, mati laa). Buat kerja macam-macam, kena halau pasai tak bayar sewa rumah dan lain-lain lagi. Punyalah sedih sampai kawan-kawan yang dengar pun meleleh air hidung kesedihan. Bila habis cerita yang panjang lebar tu, rupanya dah sampai tingkat 25. Dah dekat, lagi 5 tingkat. Baju pun dah lencun semuanya kerana berpeluh.

Giliran pemuda yang ketiga pula bercerita.

” Cerita aku adalah cerita yang paling sedih sekali” katanya sambil meraba-raba poket seluarnya.

” Ceritalah, kami nak dengar” jawab kawannya.

”Ceritanya begini, kunci rumah kita, aku tertinggal di bawah nuu..dalam kereta!”

Apa lagi, hu..hu.. kedua-dua kawannya meraung... kesedihan.